Dimana Oh Dimana Rambutku?

1
86

Harus saya akui bahwa terkadang saya begitu sibuk sehingga hal-hal tertentu luput dari pikiran saya. Saya tidak melakukan ini dengan sengaja, tetapi saya mencoba memprioritaskan hal-hal dalam hidup saya.

Dengan begitu banyak hal yang terjadi, sulit untuk tetap up-to-date dengan segala sesuatu, bahkan barang-barang pribadi.

Ini tidak benar dengan Nyonya Rumah Pendeta yang Ramah. Sesibuk apa pun hari-harinya, dia selalu mengikuti segalanya. Dia tahu hal-hal yang terjadi seminggu sebelum itu benar-benar terjadi. Bagaimana dia melakukan itu, saya tidak tahu, dan percayalah, saya tidak akan bertanya.

Saya hanya bertanya apakah saya ingin tahu sesuatu, dan saya mendapatkan yang terbaru tentang segalanya. Jadi, mengapa saya harus membuang waktu saya untuk mengikuti semuanya?

Mungkin saya harus membawanya ke pacuan kuda minggu ini dan bertanya padanya hari ini siapa yang akan menang.

Melihat SIM saya, saya yakin saya akan berulang tahun bulan ini. Saya tidak yakin yang mana itu, tetapi seseorang di kediaman kami akan memberi tahu saya tentang informasi itu ketika saatnya tiba.

Saya suka mengikuti beberapa hal dalam berita, yang sangat sulit akhir-akhir ini karena setiap hari itu berubah. Terutama di kalangan politisi. Apa yang mereka katakan suatu hari adalah kebalikan dari apa yang akan mereka katakan pada hari berikutnya. Saya rasa itulah yang membuat mereka tetap di kantor.

Jika seorang politisi mengatakan yang sebenarnya dua hari berturut-turut, celana mereka akan terbakar.

Saya tidak menganggap serius apa pun, seperti politik dan sebagainya. Tapi, begitu Anda fokus pada sesuatu dan menjadi sangat serius, itu berubah.

Seperti komputer saya dan program-programnya, begitu saya memahami satu program dan mengetahui cara kerjanya, program itu diperbarui, dan saya harus memulai dari awal lagi. Saya tergoda untuk kembali ke barang antik bernama The Typewriter.

Perubahan bukanlah modus operandi saya. Saya suka hal-hal tetap seperti apa adanya. Saya bahkan belum membeli celana baru selama beberapa dekade. Mengapa membeli sepasang baru ketika pasangan lama bekerja dengan baik? Begitu juga dengan kemeja.

Kemudian sesuatu terjadi minggu terakhir ini yang mengubah pikiran saya sepanjang baris ini.

Nyonya Rumah Pendeta yang Ramah menemukan sebuah kotak tua berisi foto-foto saat kami pertama kali menikah. Ketika saya melihat foto pernikahan kami, saya bertanya-tanya siapa pasangan muda yang akan menikah.

Istri saya memberi tahu saya bahwa itu adalah kami di hari pernikahan kami.

Kemudian saya melihat-lihat banyak foto lain, dan melihat sesuatu yang, dengan cara tertentu, membuat saya khawatir.

Saya tidak mudah khawatir, tetapi terkadang sesuatu terjadi atau tidak terjadi yang membuat saya khawatir.

Ketika saya melihat foto-foto diri saya ini, saya melihat sesuatu yang aneh. Aku punya banyak rambut!

Saya tidak suka memotret diri saya sendiri atau meminta orang lain melakukannya kepada saya. Sebagian besar foto-foto ini diambil tanpa saya sadari bahwa mereka memotret saya. Mengapa ada orang yang menginginkan foto saya, terutama saya, di luar perhitungan saya.

Saya menatap satu foto untuk sementara waktu, dan istri saya berkata, “Apa yang kamu lihat?”

Tidak ingin mengungkapkan pikiran saya saat itu, saya hanya berkata, “Saya hanya melihat gambar ini.”

Tentu saja, seperti biasa, dia tahu ada lebih dari itu.

“Oke,” katanya, “jelaskan padaku. Apa yang sebenarnya kamu lihat?”

Pilihannya sederhana, antara berterus terang dengannya atau menghadapi pertanyaan ini selama sisa hidupku.

Dengan gugup saya berdeham, batuk beberapa kali, meniup hidung saya dan kemudian berkata, “Saya perhatikan bahwa saya memiliki banyak rambut pada hari itu. Apa yang terjadi dengan rambut saya?”

Ketika dia berhenti tertawa, yang menurut saya tidak lucu, dia berkata, “Kamu bertambah tua, dan rambutmu tidak tahan dengan kamu menjadi tua.”

Aku tanpa sadar tertawa, tapi aku tidak benar-benar serius untuk tertawa.

Ketika saya melihat ke cermin nanti, saya menemukan banyak rambut yang tidak muncul untuk waktu cermin saya. Mencoba menutupi bintik-bintik tak berbulu di kepalaku, akhirnya aku harus menyerah. Saya tidak punya cukup rambut untuk menutupi bintik-bintik tidak berbulu itu.

Butuh waktu cukup lama bagi saya untuk berdamai dengan hal ini. Saya bahkan tidak pernah menyadari selama bertahun-tahun bahwa rambut saya menghilang. Identitas baru saya mengejutkan saya.

Memikirkan hal itu, saya mulai bertanya-tanya apa lagi yang tidak saya perhatikan yang telah berubah dalam hidup saya? Saya tidak tahu harus mulai dari mana.

Satu-satunya perubahan yang saya sangat suka adalah perubahan di saku saya. Di luar itu, saya bukan penggemar perubahan. Pasti ada saatnya perubahan tidak diperlukan lagi.

Saya benar-benar senang dengan keadaan saat ini. Saya tidak ingin kehilangan rambut lagi. Saya tidak ingin menambah berat badan lagi. Tentunya, saya tidak membutuhkan kerutan lagi.

Saya kira ini adalah biaya investasi di hari tua.

Sambil merenungkan topik itu, saya menemukan sebuah ayat Kitab Suci. “Kemuliaan pria muda adalah kekuatan mereka: dan kecantikan pria tua adalah kepala abu-abu” (Amsal 20: 29).

Melihat ke cermin lagi, saya perhatikan rambut saya memang abu-abu. Jika Tuhan menganggap ubanku indah, mengapa aku harus berpikir berbeda?

1 KOMENTAR

  1. I and also my pals were actually viewing the nice strategies from the blog and so suddenly got an awful suspicion I had not thanked the site owner for those strategies. All the women came for that reason very interested to learn all of them and already have simply been loving them. We appreciate you actually being so kind and then for picking such essential subjects most people are really needing to be informed on. Our own sincere apologies for not expressing appreciation to sooner.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini