Apakah “Moms” dan “Dads” Mengartikan Parenting Secara Berbeda?

0
51
Apakah “Moms” dan “Dads” Mengartikan Parenting Secara Berbeda?

Ketika Satu Orang Tua Menganggap Peran Mereka sebagai “Pekerjaan”

Ini menurut saya sebagai pertanyaan yang menarik. Apakah itu pernah terpikir olehmu? Pernahkah Anda menemukan diri Anda berpikir “ini adalah pekerjaan tersulit yang pernah saya miliki?” Nah, itu tidak terpikir oleh saya sampai saya melakukan percakapan yang menyentuh hati dengan suami saya bulan lalu.

Dia menggambarkan hari-harinya yang biasa di rumah, mengemudi ke sekolah, berbelanja maraton, penjemputan di sekolah, makan malam dengan memasak cepat dan makan malam, serta lari ke kelas dansa dan kembali lagi. Rutinitas waktu tidur sekarang-waktu-tekanan saat jam lewat 8: 00 pm dan Anda sangat ingin anak-anak di tempat tidur dengan lampu mati untuk melakukan ini lagi besok. Suami saya dapat melakukan semua ini dengan jadwal “setiap menit yang dihitung” yang ketat.

Dalam pikiran matematisnya, dia telah meringkas setiap aktivitas menjadi persamaan detik dan menit dan beralih dari A ke B ke C semua saat menghitung mundur dalam dirinya sendiri. WOW!

Saya, di sisi lain, saya lebih santai. Saya punya jadwal dan saya menghargai “kehadiran”. Saya memberikan waktu untuk diskusi dan waktu untuk bersantai karena terkadang anak-anak membutuhkan bantuan untuk keluar dari pintu, atau masuk ke pintu. Saya bekerja lebih sedikit berdasarkan waktu pada jam dan lebih banyak mengikuti ritme hari ini. Saya masih menyelesaikan banyak hal pada waktu yang tepat.

Perbedaan Tampilan

Kesadaran ini menghentikan saya di tengah-tengah percakapan. Saya sangat terkejut dan tertarik untuk melihat perbedaan di antara kami. Jadi dia merasa bahwa itu adalah “Tugas” -nya untuk mengasuh anak-anak. Dia merasakan tekanan yang sama untuk melakukan pekerjaan rumah tangga dan membawa anak-anak ke tempat-tempat tepat waktu seperti dia akan memenuhi tenggat waktu kerja dan meminta atasan mengevaluasi kemajuannya! Dia sibuk di sekitar rumah dengan energi, kecepatan, dan determinasi yang sama dengan seseorang dengan tujuan besar.

Tapi aku tidak …

Apa “Parenting” Artinya Untuk Saya

Menurut saya parenting adalah “cara hidup”. Saya memilih menjadi orang tua. Saya beruntung, diberkati. Saya melakukannya dengan harapan akan berkorban. Saya pada dasarnya adalah orang yang perhatian, dan saya merasa penting untuk membantu orang lain terlebih dahulu. Mengasuh anak itu menyenangkan bagi saya dan memberi saya rasa bangga dan gembira, dan bertanya-tanya tentang masa depan.

Ketika sifat saya yang santai memancarkan kepositifan dan gairah, mudah untuk melihat bagaimana orang lain akan menjadi. kewalahan.

Peran Gender dalam Parenting

Jadi saya sangat tertarik untuk mengetahui bahwa saya dan pasangan saya sangat kontras pandangan tentang kewajiban menjadi orang tua yang saya mulai untuk melakukan jajak pendapat penelitian tidak resmi melalui media sosial.

Saya meminta orang tua yang mengidentifikasi diri sebagai ibu dan mereka yang mengidentifikasi diri sebagai ayah untuk menjawab “ya” atau ” tidak “apakah mereka merasa mengasuh anak adalah” pekerjaan “atau tidak.

Apa yang Orang Tua Lain Katakan: Hasil Dari Polling Media Sosial Saya

Penangkapan saya di media sosial akhirnya kecil, meskipun jajak pendapat dikirim ke banyak platform dan banyak pemirsa. Facebook, Twitter, dan Instagram menjadi yang paling banyak digunakan. Saya tidak dapat merancang jajak pendapat resmi dari halaman Facebook saya, jadi saya mempostingnya sebagai komentar minat umum.

Ketersediaan, minat, dan keterlibatan tampaknya menjadi alasan terbesar untuk ukuran sampel yang kecil. Saya masih terkesan dengan hasilnya. Saya ingin berbagi temuan!

Namun pertama-tama, beberapa hal yang perlu diperhatikan tentang batasan:

Lebih banyak orang yang diidentifikasi sebagai “ayah” menanggapi jajak pendapat secara keseluruhan di perbandingan dengan orang yang diidentifikasi sebagai “ibu”. (Ini mungkin memiliki bias pada beberapa hasil)
Ukuran sampel dari kedua kelompok bervariasi kecil dan mungkin tidak dapat digeneralisasikan untuk populasi yang lebih besar dengan ukuran sampel yang lebih sama.

Jajak pendapat hanya menangkap orang-orang yang ingin menanggapi dan punya waktu untuk menanggapi dalam jangka waktu yang sensitif 48.

Hasil Media Sosial Dari Polling Saya : Apakah Ayah Melihat Peran Sebagai “Pekerjaan” Mereka?

Hasil dari polling saya di media sosial:

Selama 48 periode jam 8 orang membalas pertanyaan polling saya “apakah Anda menganggap menjadi ayah” pekerjaan “Anda?

Hasilnya adalah 63 % “ya” untuk ayah!

Hanya 37% menjawab “tidak”.

Sosial Hasil Media Dari Polling Saya: Apakah Moms Melihat Peran Sebagai “Pekerjaan” Mereka?
Hasil dari polling saya di media sosial:

Selama 48 jangka waktu hanya 5 orang menjawab pertanyaan polling saya “apakah Anda menganggap menjadi ibu” pekerjaan “Anda?

Hasil yang hanya 20% “ya” untuk ibu

Sebagian besar – 80% menjawab ” no “

Pembahasan Hasil

Jadi sekarang saya benar-benar penasaran! Mengapa pria atau orang yang mengidentifikasi peran “ayah” cenderung melihat peran lebih sebagai “pekerjaan”, dan mengapa wanita, atau orang yang diidentifikasi sebagai “ibu”, sebagian besar tidak menganggap mengasuh anak sebagai “pekerjaan” ?

Itu karena pandangan mode lama yang sudah berlangsung lama sehingga secara tradisional ayah akan bekerja di luar rumah, secara tradisional rajin dan kemungkinan “pemenang roti”.

Atau apakah itu hanya urusan ayah, bahwa semuanya adalah pekerjaan?

Dan demikian pula mengapa kebanyakan wanita atau ibu, TIDAK menganggap peran mereka sebagai “pekerjaan”?

Karena secara tradisional kita adalah pengasuh dan pengasuh anak?

Atau karena kita lebih cenderung mengambil cuti dari pekerjaan nyata kita untuk merawat anak sesuai kebutuhan? Jadi itu mengubah gagasan kami tentang apa itu “pekerjaan” bagi kami?

Dinamika tampaknya multi-faktor, dan sayangnya untuk saya yang bertanya, meskipun beberapa orang menanggapi jajak pendapat, tidak ada yang meninggalkan komentar sama sekali. Komentar akan sangat membantu untuk membantu kami memahami apa yang sebenarnya dipikirkan orang tua tentang peran mereka dan mengapa?!

Bagaimana Hasil Mempengaruhi Kami

Adapun hasil dan refleksi dari diskusi pribadi kami sendiri, saya dan suami telah mengubah beberapa hal untuk diri kami sendiri. Saya merasa bahwa karena pasangan saya merasa bahwa dia “selalu aktif”, meskipun dia di rumah, dia tidak mengisi ulang dengan cara yang sama seperti saya.

Dia melakukan yang terbaik dengan waktu tertentu untuk berangin -down di penghujung hari, dengan caranya sendiri. Bahwa dia bisa mendapatkan waktunya. Sebagai mitra yang suportif, saya membantu menciptakan dan mempertahankan waktu ini untuknya.

Sedangkan untuk saya, saya tidak begitu teratur. Saya mengisi ulang tenaga ketika saya mendapatkan 5 menit tanpa gangguan untuk menyesap teh atau kopi. Saya mengisi ulang dalam beberapa menit keheningan, atau beberapa menit duduk di sofa sebelum saya bangun untuk mengalihkan perhatian saya ke upaya penuh berikutnya. Beberapa orang tampaknya bekerja paling baik dengan istirahat pendek yang sering dan yang lain tampaknya lebih suka kerja keras yang lama dan terkonsolidasi, dan kata penutup waktu istirahat yang panjang, dengan kepastian bahwa mereka tidak perlu bangun untuk kembali ke putaran lain “kerja. “.

Sekali lagi pepatah lama benar, hubungan yang baik adalah tentang kompromi! Ketika Anda mengalihkan fokus dari ketidaksepakatan dan bekerja untuk menyesuaikan seluk-beluknya, Anda meningkatkan kerja tim.

Mudah-mudahan, hasil polling media sosial ini tidak hanya membantu keluarga saya tetapi juga membantu Anda!

Untuk melihat langsung hasil polling, silakan kunjungi Apakah Anda Pertimbangkan Menjadi Orang Tua untuk Pekerjaan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini